PASAR MONOPOLI



 PASAR MONOPOLI


URAIAN MATERI

1.          Pengertian Pasar Monopoli

Adalah suatu bentuk pasar di mana hanya terdapat satu perusahaan saja. Dan perusahaan ini menghasilkan barang yang tidak mempunyai barang pengganti yang sangat dekat.


2.               Ciri-Ciri Pasar Monopoli

a.       Pasar Monopoli Adalah Industri Satu Perusahaan
Sifat ini sudah secara jelas dilihat dari definisi monopoli di atas, yaitu hanya ada satu saja perusahaan dalam industri tersebut. Barang atau jasa yang dihasilkannya tidak dapat dibeli dari tempat lain. Para pembeli tidak mempunyai pilihan lain, kalau mereka menginginkan barang tersebut maka mereka harus membeli dari perusahaan monopoli tersebut.

b.       Tidak Mempunyai Barang Pengganti yang Mirip
Barang yang dihasilkan perusahaan tidak monopoli tidak dapatdigantikan oleh barang lain yang ada dalam pasar. Barang tersebut merupakan satu-satunya jenis barang yang seperti itu dan tidak    terdapat   barang    mirip    (close    substitute)     yang    dapat menggantikan barang tesebut.

c.       Tidak Terdapat Kemungkinan untuk Masuk ke dalam Industri
Sifat ini merupakan sebab utama yang menimbulkan perusahaan yang mempunyai kekuasaan monopoli. Adanya hambatan kemasukan yang sangat tangguh menghidarkan berlakunya keadaan yang seperti itu. Ada beberapa bentuk hambatan kemasukan dalam pasar monopoli. Ada yang bersifat legal yaitu dibatasi dengan undang-undang. Ada yang bersifat teknologi yaitu teknologi yang digunakan sangat canggih dan tidak mudah dicontoh. Dan ada pula yang bersifat keuangan yaitu modal yang diperlukan sangat besar.

d.      Dapat Mempengaruhi Penentuan Harga
Karena perusahaan monopoli merupakan satu-satunya penjual di dalam pasar maka, perusahaan monopoli dipandang sebagai penentu harga atau price setter. Dengan mengadakan pengendalian ke atas produksi dan jumlah barang yang ditawarkan perusahaan monopoli dapat menentukan harga pada tingkat yang dikendakinya.

e.       Promosi Iklan Kurang Diperlukan
Karena perusahaan monopoli adalah satu-satunya perusahaan di dalam industri, ia tidak perlu mempromosikan barangnya dengan menggunakan iklan. Walau bagaimanapun perusahaan monopoli sering membuat iklan. Iklan tersebut bukalah bertujuan untuk menarik pembeli, tetapi untuk memelihara hubungan baik dengan masyarakat.


3.               Faktor Faktor Yang Menimbulkan Monopoli
Ada tiga factor yang dapat menyebabkan terwujudnya pasar (perusahaan) monopoli. Ketiga factor tersebut antara lain :

a.          Perusahaan monopoli mempunyai suatu sumber daya tertentu yang unik dan tidak dimiliki oleh perusahaan lain.
b.         Perusahaan monopoli pada umumnya dapat menikmati skala ekonomi (economies of scale) hingga ke tingkat produksi yang sangat tinggi.
c.         Monopoli wujud dan berkembang melalui undang-undang, yaitu pemerintah member hak monopoli kepada perusahaan tersebut.


4.               Pemaksimuman Keuntungan Dalam Monopoli
Untuk memaksimumkan ada dua hal yang harus dilakukan, yaitu:

a.          Biaya total dan hasil penjualan total
b.          Biaya marginal dan hasil penjualan marginal
Karena hanya ada satu pasar dalam monopoli, maka permintaan dalam industri juga dapat dikatakan  sebagai permintaan dalam pasar. Sifat umum permintaan barang (makin sedikit jumlah suatu barang, makin tinggi harga barang), menyebabkan kurva permintaan atas suatu barang adalah menurun dari kiri atas ke kanan bawah. Permintaan yang ada dalam pasar monopoli berbeda dengan pasar persaingan sempurna, sebagai akibat monopoli harga selalu lebih tinggi dan hasil penjualannya marginal. Apabila harga semakin menurun, pada waktu jumlah produksi semakin meningkat, maka

1) Hasil penjualan total akan mengalami pertambahan, tetapi pertambahan itu semakin berkurang apabila produksi bertambah banyak. Setelah mencapai tingkat produksi tertentu, pertambahan akan negative

2).  Pada umumnya, hasil penjualan marginal nilainya lebih rendah daripada harga. Pemaksimuman keuntungan dalam monopoli, dapat dihitung dengan formula kuntungan = hasil penjualan marginal. Ada beberapa hal yang perlu diketahui dalam pemaksimuman dengan menggunakan pendekatan biaya dan hasil penjualan total sebagai beriku t:
·         Jika perusahaan tidak beroperasi bearti jumlah produksi = 0.
·         Biaya     marginal    akan    semakin    rendah    apabila    produksi ditambah.
·         Biaya total akan semakin meningkat pada setiap penambahan satu unit produksi.

Banyak orang menganggap bahwa keuntungan besar merupakan fenomena penting dalam  monopoli.  Pandangan tersebut sebenarnya merupakan pandangan yang kurang tepat, karena dalam monopoli juga berlaku empat kemungkinan dalam jangka pendek seperti dalam pasar persaingan sempurna; mendapat untung melebihi normal, untung normal, rugi masih dapat membayar kembali biaya tetap, mengalami kerugian. Di dalam perusahaan monopoli atau perusahaan besar lainnya yang kurva permintaan ke atas hasil produksinya, bersifat menurun dari atas ke kanan bawah, kurva penawarannya tidak dapat ditunjukkan karena tidak terdapat sifata hubungan yang tepat diantara harga dan jumlah yang ditawarkan/ produksi oleh perusahaan tersebut.Untuk memaksimumkan keuntungan pasar monopoli dapat menggunakandiskriminasi harga. Dalam hal ini langkah pertama yang dilakukan adalah menentukan harga tiap – tiap unit barang berdasarkan biaya produksi yang dikeluarkan dan sifat permintaan di setiap pasar – untuk pasar dalam dan luar negeri.


5 . Monopoli dan Diskriminasi Harga
Adapun syarat – syarat menggunakan diskriminasi harga sebagai berikut :

Ø Barang tidak dapat dipindahkan dari pasar satu ke pasar yang lain.
Sekiranya terdapat kemungkinan barang dapat di bawa dari pasar yanglebih murah ke pasar yang lebih mahal, maka kebijakan diskriminasi harga tidak akan efektif. Barang dari pasar yang lebih murah akan dijual lagi di pasar yang lebih mahal dan perusahaan tidak dapat menjual lagi barang yang disediakan untuk pasar tersebut.

Ø Sifat     barang     dan    jasa     memungkinkan     untuk     melakukan diskriminasi harga.
Barang- barang atau jasa-jasa tertentu dapat dengan mudahdijual dengan harga yang berbeda. Barang seperti itu biasanyaberbentuk jasa perseoranganseperti jasa seorang dokter, ahli hokum, piñata rambut dan sebagainya. Mereka dapat menetapkan tariff mereka berdasarkan kepada kemampuan langganan untuk membayar, orang kaya dikenakan tarif yang tinggi, sebaliknya orang miskin diberi diskon.

Ø Sifat permintaan dan elastisitas permintaan di masing – masing pasar haruslah sangat berbeda
Kalau permintaan dan elastisitas permintaan adalah sangat bersamaan di kedua pasar tersebut, keuntungan tidak akan diperoleh dari kebijakan tersebut. Biasanya diskriminasi harga dijalankan apabila elastisitas permintaan di masing-masing pasar sangat berbeda. Apabila permintaan tidak elastic, harga akan ditetapkan pada tingkat yang relative tinggi, sedangkan di pasar yang permintaannya lebih elastic, harga ditetapkan pada tingkat yang rendah. Dengan cara ini penjualan dapat diperbanyak dan keuntungan dimaksimumkan.

Ø Kebijakan diskriminasi harga tidak memerlukan biaya yang melebihi tambahan keuntungan yang diperoleh tersebut Ada kalanya melaksanakan kebijakan diskriminasi harga harus mengeluarkan biaya. Apabila kebijakan tersebut dilakukan di dua daerah yang berbeda, maka biaya untuk mengangkut barang harus dikeluarkan. Dan sekiranyadilakukan di daerah yang sama, biaya yang dikeluarkan mungkin dalam bentuk iklan.  Apabila biaya yang dikeluarkan adalah melebihi pertambahan keuntungan yang diperoleh dari diskriminasi harga, tidak ada manfaatnya untuk menjalankan kebijakan tersebut.

Ø Produsen dapat mengeksploiter beberapa sikap tidak rasional konsumen.
Ini misalnya dilakukan dengan menjual barang yang samatetapi dengan pembungkusan, merek/cap, dan kampaye iklan yang berbeda. Dengan cara ini produsen dapat menjual barang yang dikatakannya bermutu tinggi kepada konsumen kaya dan sisanyakepada golongan masyarakat lainnya. Cara yang lain adalah menjual barang yang sama, tetapi dengan harga berbeda pada daerah pertokoan yang berbeda. Di daerah pertokoan orang kaya harganya lebih dimahalkan daripada di daerah pertokoan orang miskin.


6.          Kebaikan dan Keburukan Pasar Monopoli
Ø   Kebaikan :
ü  Dengan    keuntungan    yang    diperolehnya,    perusahaan     dapat melakukan penelitian/ pengembangan produknya.
ü   Adanya efisiensi usaha karena produksinya dilakukan dalam skala besar.

Ø   Keburukan (Kekurangan) :
ü  Tidak adanya pemerataan distribusi pendapatan.
ü   Kemungkinan harga yang ditetapkan tidak dalam tingkat rendah.
ü  Masyarakat tidak memiliki banyak pilihan dalam mengonsumsi barang dan jasa

Post a Comment

0 Comments